Monday, 21 November 2011

UNTUK KITA, UNTUK ORANG LAIN



Apakah cukup bagi seseorang, memperbaiki dirinya sahaja?

Tidak, seorang muslim..mesti dia memperbaiki dirinya dan juga orang lain (semampunya).

Sebagaimana firman Allah عزّوجلّ :

 وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُوْنَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ   

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar.   (Ali Imran : 104)

Dan Sabda Rasulullah صلي الله عليه وسلم :

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَاِنِه فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيْمَانِ  

Barang siapa yang melihat kemungkaran maka hedaklah ia mengubahnya dengan tangannya, jika ia tidak sanggup maka ubahlah dengan lidahnya dan jika ia tidak sanggup maka dangan hatinya yang demikian itu adalah selemah-lemahnya iman . HR. Muslim.

Baiki - Memperbaiki - Baik + Terbaik

Secara bahasa, akar kata istilah berasal dari lafaz صلح يصلح صلاحا yang bererti “baik”, yang mengalami perubahan bentuk. Kata islah merupakan bentuk mashdar dari wazan إفعال yaitu dari lafaz إصلاح يصلح إصلاحا yang bererti memperbaiki, memperbagus, dan mendamaikan, (penyelesaian pertikaian).


Islam telah menetapkan kesatuan manusia, menanamkan persamaan di antara mereka dari sisi asal kelahirannya. Semua manusia adalah berasal dari satu jiwa, tidak ada perbezaan antaranya. Maka, memperbaiki diri dan juga orang lain dengan semampunya adalah perlu. Semua ini dilakukan dengan istiqamah dan ikhlas kerana Allah s.w.t. 

Awalnya manusia saling tolong-menolong, dan saling mencintai satu sama lain berdasarkan kesukuan, kekerabatan dan keturunan. Lalu Islam datang  untuk memutuskan seluruh hubungan manusia  dari manusia yang lain kecuali hubungan yang dilandaskan atas keimanan, menghapuskan semua ketaatan dan kecintaan kecuali berdasarkan agama dan amal, serta membela aqidah dan prinsip. 

Firman Allah s.w.t yang bermaksud : “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya jadi penolong kepada setengah yang lain, mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada membuat kejahatan..” 
(SURAH AT-TAUBAH:AYAT 71).


dua roda pun leh gerak lg..rajin2lah perbaiki diri..
umpama lori nie yg gerak gune tayar depan je..
dgn semampunya.. 
taslih wa tahsin selagi mampu..[istiqamah]

Wahai lelaki, wanita bagaimanakah yang kamu hajatkan sebagai pasangan hidup, tulang belakang hidupmu dan pembimbing anak-anakmu? 
Yang menyerumu ke arah kebaikan atau kejahatan, lalu biarkan kamu keseorangan menanggungnya..

Wahai wanita, suami yang bagaimanakah peribadinya yang kamu inginkan sebagai ketua, pembimbing dirimu dan keluargamu? 
Yang menyerumu ke arah kebaikan atau kejahatan, lalu biarkan kamu keseorangan menanggungnya..

Wahai ummah, perbaiki diri tidak hanya tertumpu pada sesetengah perkara sahaja..setiap aspek adalah penting. Jika kecintaan antara kita didasarkan atas dasar aqidah dan agama, maka kita akan mendapatkan kecintaan dan pertolongan dari Allah, serta mendapat kecintaan dan syafaat dari Rasulullah s.a.w. 
InsyaAllah..

Tugas mengajak kepada ma’aruf untuk diri sendiri sama juga memperbaiki diri. Dan kemudian usaha atau tugas itu dilakukan kepada orang lain. Hendaklah diri sendiri mengerjakan apa yang disuruh dan menjauhkan dirinya dari apa yang dilarang orang lain melakukannya supaya suruhan dan larangan itu akan lebih memberi kesan ke atas diri dan orang lain dan diterima oleh Allah s.w.t..

Untuk diri saya dan sahabat, ketahuilah ganjaran itu berdasarkan susah payah dan keletihan. Janganlah membiarkan saudaranya dalam kemaksiatan dan tidak mengajaknya kepada kebenaran tetapi sama-sama memperbaiki diri kerana wujudnya pertalian persahabatan dan kasih sayang ke atasnya.. 

Sesungguhnya  persahabatan dan kasih sayang ada kehormatan dan haqnya. Sahabat adalah seseorang yang berusaha demi kemakmuran hidup akhiratnya dan mengajak sahabatnya sama-sama ke arah itu.

Bila mempelajari teori komunikasi, banyak jenis teori yang saya dapat tau..dalam komunikasi plak tu . Salah satunya tentang PENGETAHUAN iaitu bagaimana ia maju dan terus maju, bergantung kepada interaksi antara "observer & community". Contoh yang dapat diambil ialah FACEBOOK. Untuk menarik orang ramai untuk memahami tafsiran daripadanya. Ada juga teori yang tak dapat saya fahami,kena belajar lagi..yang jelas, setiap teori adalah penting. Teori dan praktikalnya sekali..sebab & akibat. Ada kaitan dengan juga dalam "memperbaiki diri". Dan ingin saya kongsikan petikan yang menarik dari apa yang saya belajar dari teori komunikasi:

when a given factor influences another, even by way of an intervening variable..that is CAUSALITY and when the alteration in a particular variable under specific conditions always produces the same effect in another variable..that is CAUSAL RELATIONSHIP”- Communication Theories
[Sebab & Akibat dalam komunikasi menggunakan teori]

*Seorang sahabat saya ada msj:"Valuing relationship is not merely  by having together, what is more important is HOW WE REMIND EACH OTHER"
Sampai skrg sy ingt msj nie..ibarat satu teori yg praktikalnya mestilah ada hasil yg baik.

Terima kasih Allah, terima kasih semua.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...